.::PERHIMPUNAN REUMATOLOGI INDONESIA::.

Detail Awam Informasi tentang Perhimpunan Reumatologi Indonesia

Fibromialgia: Penyebab, Diagnosis, Gejala & Pengobatan

Apa itu Fibromialgia?

Fibromialgia adalah kondisi kronis yang menyebabkan rasa nyeri, kekakuan dan kepekaan  otot, tendon, serta sendi. Hal ini juga ditandai dengan sulit tidur, perasaan capai, kelelahan kronis, kecemasan, depresi, dan gangguan dalam fungsi usus. Kondisi ini tidak mengancam nyawa dan tidak menyebabkan kerusakan tubuh, kelainan, atau cedera pada organ tubuh internal. Fibromialgia kadang-kadang disebut sebagai sindrom fibromialgia dan disingkat FMS. Fibromialgia sebelumnya disebut fibrositis.

 

Apa Arti Fibromialgia?

Kata fibromialgia berasal dari istilah Latin untuk jaringan fibrosa ("fibro") dan istilah Yunani untuk otot ("myo") dan nyeri ("algia").

 

Apakah Fibromialgia Adalah Salah Satu Bentuk Artritis?

Fibromialgia dianggap sebagai kondisi terkait artritis. Namun,  bukan bentuk artritis (penyakit sendi) karena tidak menyebabkan peradangan pada sendi atauotot, dan tidak merusak jaringan lain tetapi hanya merupakan gangguan otot. Fibromialgia dapat (seperti artritis) menyebabkan rasa sakit yang signifikan dan kelelahan, dan juga dapat mengganggu kemampuan seseorang untuk melaksanakan aktivitas sehari-hari.

 

Siapa Yang Dapat Terkena Fibromialgia?

Fibromialgia mempengaruhi sebagian besar wanita (lebih dari 80% penderita  adalah perempuan) berusia antara 35 dan 55 tahun. Tetapi, fibromialgia dapat juga mempengaruhi laki-laki, anak-anak, dan orang tua. Hal ini dapat terjadi secara independen atau dapat dihubungkan dengan penyakit lain, seperti lupus atau artritis rheumatoid.

Prevalensi fibromialgia bervariasi di negara yang berbeda. Di Swedia dan Inggris, 1% dari populasi menderita fibromialgia. Di Amerika Serikat, sekitar 4% dari populasi memiliki fibromialgia.

 

Apa Penyebab Fibromialgia?

Penyebab fibromialgia tidak diketahui. Mereka yang terkena merasakan sakit sebagai respon terhadap rangsangan yang biasanya tidak dirasakan menyakitkan. Para peneliti telah menemukan peningkatan kadar sinyal kimia syaraf, yang disebut zat P, dan faktor pertumbuhan (growth factor) saraf dalam cairan tulang belakang pasien fibromialgia. Tingkat serotonin kimia otak juga relatif rendah pada pasien dengan fibromialgia. Studi nyeri pada fibromialgia mengungkapkan bahwa sistem saraf pusat (otak) mungkin supersensitif. Selain itu, pasien dengan fibromialgia memiliki gerakan gangguan mata, atau non-REM, fase tidur (yang mungkin, setidaknya sebagian, menjelaskan fitur umum dari bangun lelah dan tidak segar pada pasien-pasien ini). Permulaan fibromialgia juga dikaitkan dengan tekanan psikologis, trauma, dan infeksi.

 

Apa Gejala dan Tanda-tanda Fibromialgia?

Fibromialgia tidak selalu mudah untuk didiagnosis karena gejalanya bervariasi, banyak dari gejala menyerupai gangguan lain, tidak ada tanda-tanda gangguan yang dapat dilihat dokter, dan tidak ada tes laboratorium yang jelas untuk fibromialgia. Perlu diketahui setiap pasien dengan fibromialgia adalah unik. Salah satu gejala berikut dapat terjadi hilang timbul  dan dalam bentuk yang berbeda.

 

Fibromialgia Tender Point

Fibromialgia "tender point" atau titik tekan nyeri adalah area lokal dari tubuh yang terasa nyeri dengan tekanan lembut / sentuhan ringan. Titik tekan nyeri umumnya ditemukan disekitar siku, bahu, lutut, pinggul, belakang kepala, dan sisi tulang dada. Tender Point kadang-kadang salah disebut sebagai "trigger point (titik pemicu)," terminologi yang digunakan untuk menggambarkan situasi dimana penekanan  pada titik-titik pemicu tertentu dapat menimbulkan  gejala secara berurutan. Hal ini tidak terjadi dengan tender point fibromialgia.

 

Gejala Fibromialgia: Nyeri

Gejala umum fibromialgia adalah nyeri. Seperti disebutkan sebelumnya, nyeri pada fibromialgia tidak disebabkan oleh peradangan jaringan. Sebaliknya, pasien tampaknya memiliki kepekaan yang meningkat pada banyak rangsangan sensor yang berbeda dan ambang nyeri yang luar biasa rendah. Rasa sakit dari fibromialgia umumnya tersebar luas, melibatkan kedua sisi tubuh. Nyeri biasanya mempengaruhi leher, pantat, bahu, lengan, punggung atas, dan dada. Nyeri tubuh dari fibromialgia dapat diperburuk oleh kegaduhan, perubahan cuaca, dan stres emosional.

 

Gejala Fibromialgia: Kelelahan

Kelelahan terjadi pada 90% pasien. Kelelahan mungkin berhubungan dengan pola tidur yang abnormal. Biasanya, ada beberapa tingkat fase tidur. Mendapatkan jumlah tidur nyenyak yang cukup mungkin lebih penting dalam menyegarkan seseorang daripada jumlah total jam tidur. Pasien dengan fibromialgia mengalami apa yang disebut "non-rapid eye movement" (non-REM) tidur. Akibatnya, pasien dengan fibromialgia seringkali terbangun di pagi hari tanpa merasa sepenuhnya beristirahat, meskipun mereka tampaknya telah memiliki cukup banyak jam waktu tidur. Beberapa pasien bangun dengan nyeri otot atau sensasi dari kelemahan otot seperti jika mereka telah "bekerja" sepanjang malam!

 

Gejala Gejala: Gangguan Mental dan / atau Emosional

Gangguan mental dan / atau emosional terjadi pada lebih dari separuh penderita fibromialgia. Gejala-gejala ini termasuk konsentrasi yang buruk, kelalaian, gangguan memori, serta perubahan mood, lekas marah, depresi, dan kecemasan. Karena tidak ada tes laboratorium yang tersedia, pasien dengan fibromialgia sering salah didiagnosis mengalami depresi sebagai persoalan utamanya.

 

Gejala Fibromialgia: Gejala Tambahan

Gejala lain termasuk sakit kepala migrain dan ketegangan, mati rasa atau kesemutan dari bagian yang berbeda, sakit perut yang berhubungan dengan irritable bowel syndrome ("spastic colon"), dan kantong kemih yang teriritasi, menyebabkan buang air kecil sakit dan sering.

 

Bagaimana Fibromialgia Didiagnosis?

Tidak ada tes darah atau X-ray yang secara khusus memberi petunjuk bagi dokter untuk mendiagnosis fibromialgia. Tes dilakukan hanya untuk menyingkirkan diagnosis lain yang mungkin. Pada akhirnya, diagnosis dari fibromialgia dibuat semata-mata atas dasar klinis berdasarkan anamnesis dokter dan pemeriksaan fisik. Pada pasien dengan nyeri tubuh kronis luas, diagnosis fibromialgia dapat dibuat dengan mengidentifikasi area titik nyeri (biasanya, tapi tidak selalu, pasien akan memiliki setidaknya 11 dari 18 poin tender fibromialgia klasik), tanpa ada pembengkakan jaringan atau peradangan , dan dengan tidak termasuk kondisi medis lain yang dapat meniru fibromialgia. Menurut American College of Rheumatology, sebelum diagnosis fibromialgia dapat dibuat, nyeri otot harus ada selama lebih dari tiga bulan.

 

Kondisi Menyerupai Fibromialgia

Seperti disebutkan, tidak ada tes darah sederhana atau X-ray yang dapat memberitahu Anda jika Anda memiliki fibromialgia. Karena begitu banyak kondisi medis yang dapat menyebabkan nyeri di daerah tubuh yang berbeda, dokter Anda mungkin masih ingin melakukan tes darah atau X-ray untuk menyingkirkan penyakit yang mennyerupai fibromialgia.

 

Apa Pengobatan untuk Fibromialgia?

Meskipun tidak ada obat untuk fibromialgia, pengobatan dapat meringankan beberapa gejala. Karena gejala yang beragam dan bervariasi antara pasien, program pengobatan juga harus bersifat individual untuk setiap pasien. Program pengobatan akan sangat efektif ketika mereka menggabungkan edukasi pasien, pengurangan stres, olahraga teratur, dan obat-obatan. Pada akhirnya, dokter, fisioterapist, dan semua pasien dapat memainkan peran aktif dalam pengelolaan fibromialgia. Penelitian terbaru telah memastikan bahwa hasil terbaik untuk terapi pasien berupa  kombinasi pendekatan yang melibatkan pasien dalam penyesuaian rencana pengobatan.


Pengobatan Fibromialgia: Edukasi Pasien

Edukasi  pasien merupakan langkah pertama yang penting dalam membantu pasien memahami dan mengatasi gejala yang beragam. Sayangnya, tidak semua dokter mengenal keanehan penyakit ini. Komunitas kelompok pendukung  fibromialgia  menjadi narasumber edukasi penting bagi pasien dan dokternya.

 

Pengobatan Fibromialgia: Pengurangan Stres

Sangat sulit untuk mengukur tingkat stres pada pasien yang berbeda. Bagi sebagian orang, menumpahkan susu di atas meja dapat mewakili suatu tragedi yang berarti. Bagi yang lain, sebuah tank menggelinding ke ruang tamu mungkin hanya mewakili kejadian biasa di suatu hari! Oleh karena itu, pengurangan stres dalam perawatan fibromialgia harus individual. Termasuk modifikasi stres yang sederhana di rumah atau tempat kerja, biofeedback, kaset relaksasi, konseling psikologis, dan / atau dukungan di antara anggota keluarga, teman, dan dokter. Kadang-kadang, perubahan faktor lingkungan (seperti kebisingan, temperatur, dan paparan cuaca) dapat memperburuk gejala-gejala fibromialgia, dan faktor-faktor ini perlu dimodifikasi. Tidur yang optimal sangat dianjurkan.


Pengobatan Fibromialgia: Latihan

Terapi yang paling penting untuk nyeri otot adalah latihan ringan yang rutin. Menjaga otot tetap sehat dengan berolahraga tiga kali seminggu mengurangi jumlah ketidaknyamanan. Latihan ringan seperti aerobik, berenang, bersepeda, berjalan, ski, bisa menjadi perawatan yang efektif untuk fibromialgia. Latihan yang paling efektif bila dilakukan setiap hari di pagi hari. Bagaimana manfaat latihan untuk fibromialgia tidak diketahui. Latihan dapat mengerahkan efek menguntungkan dengan mempromosikan tingkat kedalaman tidur (tidur non-REM). Terapi fisik (fisioterapi) dapat membantu untuk mengoptimalkan latihan.


Pengobatan Fibromialgia: Diet

Penelitian telah menunjukkan bahwa tidak ada makanan tertentu yang harus dihindari oleh penderita fibromialgia. Tetapi sangat bermanfaat untuk melihat lebih dekat bagaimana makanan mempengaruhi cara Anda merasa. Cara yang baik untuk memulai mengidentifikasi makanan yang dapat memperburuk gejala Anda, adalah dengan membuat sebuah jurnal makanan sehari-hari. Untuk mengetahui apa yang baik untuk Anda, cobalah menghilangkan makanan satu per satu. Ketika Anda membuat perubahan untuk diet Anda, perlu diingat bahwa orang dengan fibromialgia mendapat manfaat paling banyak dari berbagai pendekatan yang dilakukan untuk mengelola gejala mereka.nghindari alkohol dan kafein sebelum tidur dapat membuat tidur lebih tenang. Makanan yang menyebabkan tidur nyaman harus dicoba. Meskipun perubahan diet mungkin tidak berlaku untuk semua orang, teapi dapat sangat membantu bagi beberapa orang. Bila pasien mengalami sindrom iritasi usus, diet harus disesuaikan untuk tidak memperburuk perut. Demikian juga, ketika pasien mengalami peradangan kandung kemih (interstitial cystitis), makanan yang mengiritasi kandung kemih harus dihindari.


Pengobatan Fibromialgia: Obat-obatan

Secara tradisional, obat yang paling efektif dalam pengobatan fibromialgia adalah antidepresan trisiklik, yang sering digunakan dalam pengobatan depresi. Antidepresan trisiklik digunakan untuk mengurangi kelelahan, meredakan nyeri otot dan kejang, dan mempromosikan tidur yang nyenyak, restoratif pada pasien dengan fibromialgia.  Terapi ini juga efektif dalam membuat tidur nyenyak dan meningkatkan rasa nyaman.


Pengobatan Fibromialgia: Pengobatan Lainnya

Mengurangi nyeri di jaringan lunak, dengan memutus siklus rasa sakit dan ketegangan  otot. Anti-inflamasi nonsteroid (OAINS), yang sangat membantu dalam mengobati kondisi rematik lainnya, hanya memiliki nilai terbatas dalam mengobati nyeri fibromialgia. Obat penawar nyeri yang mengandung narkotik biasanya dihindari pada pasien fibromialgia karena mereka belum terbukti bermanfaat dan memiliki efek samping yang merugikan, termasuk ketergantungan, jika digunakan jangka panjang.


Alternatif Pengobatan untuk Fibromialgia

Untuk orang dengan fibromialgia, beberapa alternatif pengobatan bekerja dengan baik. Dengan cara itu, mereka dapat memungkinkan Anda untuk mengurangi obat-obatan dan meningkatkan aktivitas normal Anda.

Periksa untuk melihat keterbatasan apa yang berlaku untuk Anda. Bicara dengan dokter Anda, untuk menemukan cara menggabungkan obat konvensional dengan pengobatan alternatif atau solusi alami. Bila Anda melakukannya, Anda mungkin dapat meningkatkan tidur tenang dan mengurangi rasa sakit fibromialgia Anda.


Alternatif Pengobatan Fibromialgia ? Akupunktur

Dengan akupunktur, ahli akupuntur menusukkan satu atau lebih jarum ke dalam kulit dan jaringan di bawahnya pada titik tertentu. Gerakan memutar secara lembut atau memanipulasi jarum menyebabkan pelepasan endorfin ke dalam aliran darah. Endorfin adalah opioid alami tubuh. Selain itu, menurut praktisi akupunktur, blok energi akan terbuka, sehingga memulihkan aliran energi sepanjang meridian, yang merupakan saluran energi spesifik. Studi menunjukkan bahwa akup

MEMBER

USER NAME
PASSWORD
find us on